filter kolam terbaik
gambar: Caroniz.com

Filter Kolam Ikan Terbaik untuk Menjaga Air Tetap Bersih dan Jernih

Saat airnya bersih dan jernih, duduk di tepi kolam terasa tenang dan menyenangkan. Namun, setelah ganggang hijau, sampah organik, dan polutan mengendap, sulit untuk menikmati pemandangan air karena Anda terlalu sibuk membersihkannya. Memasang filter kolam akan mengurangi aktivitas ini dari daftar tugas Anda.

Kotoran ikan, sisa-sisa tanaman, dan racun dikeluarkan dari air menggunakan filter kolam sebelum dapat membahayakan tanaman atau ikan. Membersihkan air meningkatkan lingkungan kolam Anda dan menjadikannya fitur lansekap yang lebih menarik.

Saat mencari filter kolam yang ideal untuk kebutuhan Anda, perlu diingat bahwa beda ukuran kolam beda pula ukuran filternya.

Apa yang Harus Diperhatikan Saat Membeli Filter Kolam

Memilih filter kolam yang ideal tergantung pada kualitas kolam serta preferensi pengguna, apakah itu kolam buatan sendiri atau yang dibuat oleh para profesional. Pertimbangkan fitur filter berikut dapat membantu Anda memilih filter mana yang akan digunakan.

Volume kolam

Pertimbangkan ukuran kolam terlebih dahulu. Untuk menemukan perkiraan volume kolam, kalikan panjang rata-rata dengan lebar rata-rata dan kedalaman rata-rata. Per 1 meter kubik kalikan nilai ini dengan 220 untuk mengubahnya menjadi galon.

Semua filter memiliki rekomendasi volume kolam maksimum, yang biasanya dinyatakan dalam galon. Jika Anda tidak yakin tentang ukurannya, pilih filter yang dapat menangani kolam yang lebih besar. Ini akan membutuhkan pembersihan yang lebih jarang dibanding filter yang lebih kecil karena memiliki luas permukaan yang lebih besar.

Pertimbangkan laju aliran air yang ideal untuk kolam. Setiap satu atau dua jam, air kolam harus mengalir melalui filter. Dengan kata lain, filter dengan laju aliran minimum 600 galon per hour (GPH) diperlukan untuk kolam 1.200 galon. Untuk memungkinkan air mengalir keluar pada kecepatan yang tepat, filter air terjun mungkin memerlukan GPH yang lebih besar.

Jenis Filter

Skimmer kolam, prefilter, filter bertekanan, filter air terjun, dan sterilisasi UV adalah contoh jenis filter. Setiap jenis memiliki serangkaian kelebihan dan kekurangannya sendiri.

Skimmer kolam terus-menerus menelusuri permukaan air, mengumpulkan puing-puing mengambang. Mereka menggunakan pompa untuk menyedot material lepas ke dalam wadah perumahan skimmer, yang dikubur atau disembunyikan di dekat tepi kolam.

Pre-filters menempel pada asupan pompa atau mengelilinginya. Sebelum mereka mencapai filter, mereka mengumpulkan daun dan benda padat lainnya. Beberapa prefilter memungkinkan air mancur atau air terjun ditenagai oleh debit pompa.

Filter bertekanan disegel dan mengandalkan filter bertekanan yang diumpankan langsung dari pompa kolam. Air mengalir lebih cepat melalui filter ini daripada melalui jenis filter lainnya. Debit air filter ini juga di bawah tekanan. Filter kuat ini, yang sesuai untuk kolam berukuran sedang hingga besar, dapat dengan mudah disembunyikan di bawah tanaman atau terkubur di dalam tanah.

Filter air terjun diintegrasikan ke dalam saluran air terjun atau mengalihkan aliran air bersih ke satu. Laju aliran yang diperlukan untuk filter ini ditentukan oleh efek visual yang diinginkan dan lebar kaskade. Air memiliki tempat untuk menggenang berkat filter dengan spillway terintegrasi.

Beberapa model tidak memiliki area dalam yang cukup untuk mengakomodasi media filter yang efisien seperti bantalan busa atau bola bio.
Ganggang sel tunggal mengumpul di bawah lampu sterilisasi UV, membuatnya cukup besar untuk dihilangkan oleh filter. Sebelum memasuki filter biologis, air melewati penjernih UV, yang menghilangkan air hijau dan mengurangi bakteri berbahaya.

Eksternal vs. Submersible

Filter submersible dipasang langsung di kolam. Kotak filter mencakup semua komponen filtrasi, sementara sistem submersible mandiri menyaring secara mekanis dan biologis. Pompa kolam sering disertakan dalam kotak filter. Filter ini mudah dioperasikan, tetapi harus dikumpulkan dari dasar kolam untuk pemeliharaan.

Filter eksternal, yang terletak di luar kolam, menggunakan pipa untuk membuang air kotor dan mengembalikan air bersih ke dalamnya. Filter ini tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran, serta kisaran harga. Filter ini lebih kompleks daripada filter submersible all-in-one, tetapi filter ini lebih efektif dan lebih mudah dirawat dalam jangka panjang. Filter eksternal paling baik untuk kolam berukuran sedang hingga besar dan memerlukan pompa eksternal atau submersible terpisah untuk beroperasi.

Penyaringan mekanis, biologis, dan kimia digunakan dalam filter submersible dan filter eksternal (atau kombinasi dari sistem ini).

  • Air ditarik melalui busa untuk menyaring kotoran dalam filtrasi mekanis.
  • Bakteri sehat mengubah bahan limbah organik dan gas amonia menjadi nitrit yang tidak berbahaya, yang merupakan nutrisi tanaman, dalam filtrasi biologis.
  • Filtrasi kimia menggunakan bahan kimia seperti karbon aktif atau arang untuk mengekstrak polutan dari air.

Fitur Tambahan

  • Bahan khusus, efek cahaya, termometer, dan splitter semuanya digunakan dalam konstruksi beberapa filter kolam.
  • Kejernihan kolam dipengaruhi oleh bahan filter. Serat busa dan kapas filter digunakan dalam filter kolam mekanis, dan berfungsi secara efektif dan bertahan lama. Filter lava membantu pemecahan bakteri dari partikel berbahaya kecil dalam filtrasi biologis. Cari karbon filter aktif dalam filtrasi kimia yang dapat menyerap bahkan partikel terhalus sekalipun.
  • Beberapa desain kepala air mancur menyertakan efek cahaya. Bentuk dan pergerakan air diterangi oleh lampu LED yang bersinar ke atas.
    Casing filter kolam eksternal mungkin termasuk termometer, yang sangat berguna di kolam dengan ikan.
  • Pembagi mengarahkan sebagian aliran air bersih ke pipa kedua, yang dapat digunakan untuk air mancur atau air terjun.

Kondisi di Lingkungan

Kualitas air kolam yang sehat sangat baik. Tanaman air tidak hanya terlihat bagus di dalam air, tetapi juga membantu menyaringnya dengan menyerap racun. Kelebihan nutrisi dimasukkan ke kolam oleh tanaman dan ikan, dan nutrisi ini harus dihilangkan sebelum ganggang memakannya dan mewarnai air menjadi hijau atau membentuk ganggang tali.

Penyaringan kolam juga dipengaruhi oleh perubahan musim. Keseimbangan alami kolam terganggu saat daun musim gugur jatuh ke dalamnya. Di musim dingin, bakteri penyaring biologis tetap tidak aktif, tetapi mereka dapat dihidupkan kembali dengan menyediakan air yang kaya oksigen. Saat cuaca menjadi dingin, kurangi sirkulasi air melalui filter agar lapisan air menumpuk. Untuk mendukung kehidupan kolam, lapisan bawah harus mempertahankan suhu konstan 39 derajat Fahrenheit. Selama musim dingin, beberapa pelanggan tidak menjalankan pompa dan sistem filtrasi mereka.

Instalasi

Filter kolam baru mungkin memerlukan jasa tukang listrik. Desain submersible biasanya mudah dipasang; cukup jatuhkan ke kolam dan pasang. Sebagian besar datang dalam paket lengkap dengan pompa, membuat pemasangan menjadi mudah. Filter eksternal tidak termasuk pompa, jadi Anda harus membelinya secara terpisah. Saat memasang filter eksternal, jaga agar saluran masuk pompa sejauh mungkin dari pelepasan filter. Sirkulasi air kolam ditingkatkan dengan jarak ini.

Atur laju aliran air yang benar untuk filter saat memasang filter kolam. Filter dapat meluap atau rusak jika laju aliran melebihi GPH maksimum filter.

Pemeliharaan

Ikuti petunjuk perawatan dari pabriknya untuk membersihkan dan mengganti filter dan lampu UV setelah memasang filter kolam. Untuk fungsi terbaik, semua filter harus dirawat secara teratur.

Mekanisme pembersihan cepat tersedia di beberapa filter kolam eksternal, yang membuat perawatan mingguan lebih mudah. Untuk menjaga filter tetap bersih sampai saatnya untuk mencucinya secara menyeluruh, tekan tombol.

Bongkar filter secara teratur dan bersihkan busa penyaringan mekanis agar tetap bersih. Dalam ember berisi air kolam, bersihkan semua busa, sikat, dan media filter. Gunakan air kemasan daripada air keran, yang mengandung klorin dan kloramin, yang menghancurkan bakteri menguntungkan.